Saturday, March 23, 2019

Those Days that Change Everything - Episode 2


The day I Need to Reconsider
(2)

-|-

After collecting so much information, I decide to apply. I visit my professor and tell my intention for joining this program. Seeing my intention, my professor is very happy because I am the first one that applies to this program. Apparently, this program is quite sexy for the university that my faculty really need students to participate in and becoming the university delegate from Indonesia.

Of course, I am not immediately accepted. My professor says
“Those are the recruitment. Please, make sure you can fulfill it in 1 month. After that, ask your parents' permission because this program will absolutely change your study timeline and you are definitely not graduate on time”.

Duaaar. His advice to me is like lightning on a sunny day.

Of course. I just realize about that. I will not graduate on time, my goal will not be fulfilled and I don’t think my father will just give permission for that. You know, because, my father sometimes really strict about my education, especially after I enter the university. Nevertheless, I have already decided that I will apply for this program, so I must obtain permission using anyways I can do.




Oh yeah, this program is a 1-semester program for the fall semester. When I enter the 4th year, that is the start of the program.

While not asking for permission yet from my parents, I prepare all the document that my professor asks. The document is not really much however, because the deadline is approaching, I need to do it fast.

So the documents contain a curriculum vitae, official transcript, score from university, TOEFL certificate, study plan, motivation letter, recommendation letter from 2 professors and registration form. When trying to obtain all the required documents, I just realize that I need to arrange another document for taking breaks on my university. Nevertheless, the required documentation now is doubled.

When I already obtain half of the requirements, I decide to ask for permission from my parents. I decided to arrange my word carefully and ask separately from my father and my mother. The time I ask my mother, she easily agrees with my decision. My mother says that I am already mature enough to decide what kind of path I need to take, however after choosing something, take responsibility for it. Hearing my mother’s advice, I get a little confidence in asking my father's permission.

Yeap, I am a grown man and I will get that permission no matter what.

BUT, that is only my imagination. 180 degrees with my mom, my dad is not really supporting my decision. There are various reasons that make him doesn’t really want me to go abroad. My father explains about how it affects my study plan, how I will miss my brother’s wedding this year, how about my tuition when I take my study break and will all the scholarship enough for supporting living in Japan.

Those make all sense to me. As a father, I understand that he has control over something that he supports such as my study and I also realize that we are not coming from a rich-established family.  I am fully aware of what my father said to me that evening and I am still thinking about what kind of argument that I need to tell to support my decision. I feel like I don’t want to lose this opportunity, however, I don’t have any great arguments to counter my dad reason.


If I still don’t find anything, should I reconsider to participate in this program?



Read More

Sunday, March 17, 2019

Those Days that Change Everything - Episode 1



The Day I Know About the New World
(1)

-|-



Until this day, I still can’t believe that someday I would be on this stage. If I recall my memory, this started in 2016 when I was still a student at my university.

February 2016-

I am just an ordinary student on one of the University in Indonesia. This semester is the starting of my 6th semester of electrical engineering. Well, of course, for me, it’s not easy to study in this major and this university. 

Even though, I realize, that’s not the university's fault to become this hard. It’s just me that is not really serious in my study. Some people said Score or GPA is not really important. The important things are attitude and soft skills. However, I am not 100 % agree with those. Yeah, maybe score is not that important, you can’t always measure someone's ability from their score. So many aspects and parameters are possibly affecting that part. However, for me, somehow score is my only way to give proof to my parents that I am serious with my choice of studying in this university.

Why? Because the amount of money needed for school is quite big for just playing around and do it seriously. Well, that is my trivia. 

Okay, recently In the Facebook group, My professor announces that there is two slot exchange student program is available for electrical engineering students. The host university will be in Japan. One of the most powerful and beautiful country in the world. 

Honestly, that time I have no idea about what kind of life I want to achieve. That’s why in my study, usually I just follow some of my friend's choice. Like what class I need to take, which professor that I need to choose, and others think. That’s why because no one interest in this program, I just ignore it.  



One month later, my professor re-announce it because apparently, no one applies for that program. When he re-announced it, somehow there is a spark in my mind that I want to apply for that program. 

In my dictionary, I believe a normal life that everyone has is the best. I mean like entering university, get a great GPA, graduate on time, then get a good job. Simple and the best.

curious about this program and I don’t apply it yet. I start to research about what is an exchange student program, what is the benefit, what must I sacrifice and other things. 

So I started to find information about this program. From where? Of course from the one and only trusted informant, my professor. I asked him directly, I go to his room for seeking information about this program. 

So, this program is a Japan-Asean joint program that has been existed for around 3 years. The participant is not only from Indonesia, but Malaysia, Philippines, and Thailand. For some students, the Japan government provides a limited scholarship for supporting participant living in Japan. Not only that, my major will cover the flight ticket from Indonesia to Japan round trip.

So basically, my professor says to me, the participant almost need 0 % money for this program and I believe this is a diamond opportunity for everyone that applies. But, but, but. Even this is a great deal for me, I am not decided yet because I still need information from someone who already participated. Fortunately, it is my closest senior. 

From my senior information,  this program is highly recommended. Why? According to him, exchange student program is not about just learning your major in different university, but learning a new culture and new environment in a plural community. Not everyone can have that experience. And when you have it, you will grateful that what he said.



Read More

Wednesday, March 13, 2019

Seishun 18 Kippu (青春 18 きっぷ): Favoritnya para Backpacker



Seishun 18 Kippu (青春 18 きっぷ): Favoritnya para Backpacker


-|-


Assalamua'laikum teman-teman.

Nah dikesempatan kali ini, Muabeyond akan mengulas tentang salah satu tiket spesial yang ada di Jepang, yaitu Seishun 18 Kippu. Biasanya, penduduk setempat biasa menyebut nya dengan Juu-Hachi kippu saja. Tiket ini punya banyak keterbatasan namun sangat berguna bagi teman-teman yang masih memiliki semangat muda dan keinginan untuk bertualang. Keren kan?



--||--




Seishun 18 Kippu (青春 18 きっぷ) atau biasa disebut juu-hachi kippu adalah tiket khusus yang hanya dijual di musim liburan oleh perusahaan transportasi kereta api terbesar di Jepang, Japan Railway (JR). Apa sih daya tarik tiket ini?


Juu-Hachi Kippu memungkinkan kita untuk mengendarai semua kereta api milik Japan Railway dari Hokkaido ke Kyushu. Namun, ada batasannya. Pengguna tiket ini, hanya diperbolehkan naik 3 jenis kereta. Hanya kereta lokal, cepat (rapid) dan khusus (special rapid) yang boleh digunakan. Ini berarti dengan menggunakan tiket ini, kita tidak bisa digunakan untuk menggunakan ekspres terbatas (Limited express), Thunderbird atau Shinkansen sehingga teman-teman TIDAK BISA menggabungkannya dengan tiket lain.


Hmm, mungkin teman-teman sedikit bingung dengan penjelasan saya. Santai, Muabeyond akan mulai dari awal. Di Jepang, ada begitu banyak perusahaan transportasi kereta selain JR. Mungkin teman-teman tahu tentang Tokyo Metro? Ya, itu salah satunya. Jadi selain kereta yang dioperasikan JR, teman-teman tidak dapat menggunakan Juu-Hachi Kippu dan harus membayar ongkos tambahan jika menggunakan kereta-kereta lain.



Nah, JR punya banyak layanan dan kereta yang beroperasi di seluruh Jepang. Mungkin yang paling terkenal adalah kereta peluru atau Shinkansen (新幹線). Namun, JR tidak hanya mengoperasikan kereta peluru. Japan Railway mengoperasikan kereta lokal (kereta yang beroperasi di setiap kota dan berhenti di setiap stasiun), rapid (sama dengan lokal tetapi lebih cepat dan memiliki lebih sedikit pemberhentian), special rapid (tercepat di antara dua lainnya), limited express (kereta lebih cepat daripada kereta cepat khusus), Thunderbird (kereta semi-peluru), dan jenis layanan lainnya.



Menggunakan Juu-Hachi Kippu, teman-teman dapat menggunakan kereta cepat lokal, rapid atau special rapid di Jepang. Di Jepang, semua 3 jenis kereta itu memiliki titik penghubung yang membuat teman-teman dapat melakukan perjalanan dari satu kota ke kota lain. Bahkan ada pepatah lama yang mengatakan di mana pun Anda berada di Jepang, siapapun selalu dapat pergi ke Tokyo hanya menggunakan kereta (Muabeyond tidak tahu bahwa pepatah lama itu benar atau tidak), haha.



Yah tentu saja bahkan tanpa Juu-Hachi Kippu, teman-teman masih bisa pergi ke mana saja menggunakan kereta itu. Namun, ongkosnya sangat mahal dan menjadi tidak worth it. Inilah alasan terbesar mengapa Juu-Hachi Kippu terkenal.




Harga Juu-Hachi Kippu adalah 11.850 JPY dan dapat digunakan hingga 5 orang. Teman-teman dapat menggunakannya untuk 5 orang dalam satu hari, 1 orang selama 5 hari, 3 orang selama 1 hari dan menggunakan 2 slot lain dan kombinasi lainnya. Ini berarti teman-teman dapat melakukan perjalanan 5 kali atau 5 orang dalam satu hari menggunakan tiket ini. Itu berarti teman-teman hanya menghabiskan sekitar 2.400 JPY sehari untuk bepergian. Tentu saja, itu hanya akan worth it, jika teman-teman menggunakan kereta untuk tujuan yang lebih mahal dari 2400 JPY.



Jalur paling populer untuk turis asing adalah dari Tokyo ke Osaka / Kyoto atau sebaliknya. Dibutuhkan sekitar 12 jam dan lebih jika teman-teman pergi dari Tokyo ke Osaka menggunakan tiket ini. Seperti yang Muabeyond katakan, tiket ini benar-benar cocok untuk mereka yang senang backpacker.



Jika teman-teman naik Shinkansen dari Tokyo ke Osaka pada musim liburan, Anda harus membayar sekitar 14.000 JPY satu arah atau jika Anda naik bus, sekitar 9000 JPY atau lebih. Tetapi menggunakan Juu-Hachi Kippu, teman-teman hanya perlu membayar 2.400 JPY. Sangat menarik, bukan?



Oh ya, lupa, Di beberapa jalur biasanya teman-teman dapat meningkatkan layanan dari lokal ke express terbatas dengan membeli tiket tambahan. Namun, jika teman-teman menggunakan Juu-Hachi Kippu, teman-teman tidak dapat menggunakan layanan ini. Ya, itu sangat disayangkan sih, karena kalau muabeyond bisa, pengen juga sih upgrade layananya, haha.



Untuk membeli Juu-Hachi Kippu, teman-teman bisa pergi ke Midori no Guchi (緑の口) atau pusat informasi di dalam Stasiun JR di seluruh Jepang. Jangan khawatir dengan bahasa Jepang, katakan saja Juu-Hachi Kippu dan petugasnya akan mengerti. Ngomong-ngomong, teman-teman hanya bisa membelinya pada Maret, September atau Desember.



Teman-teman dapat mengembalikannya jika teman-teman TIDAK PERNAH menggunakan sama sekali. Muabeyond menyarankan teman-teman untuk pergi dengan grup sehingga bisa berpetualang bersama-sama. Tentu saja dengan cara paling murah. Jika teman-teman takut tersesat, cukup unduh HYPERDIA APP dari Google store atau Apple store, itu sangat membantu. JANGAN lupa mengatur pengaturan hanya Local, JR, dan Walk. Waala, Petualangan dimulai.



Muabeyond hanya punya pengalaman pergi dari kota Osaka ke kota Nagoya atau rumah ke kota Osaka menggunakan tiket ini. Muabeyond akan bercerita tentang cerita di artikel lainnya. 



Jika teman-teman tertarik, rencanakan perjalanan kamu! Ayo, berpetualang!




--||--






Teman-teman dapat mengunjungi website Juu-Hachi Kippu jika ingin mengetahui lebih banyak tentang tiket ini.

Sampai jumpa di artikel berikutnya.

Jika Kamu tertarik, silakan kunjungi channel youtube saya: Muabeyond dan Instagram saya: Muabeyond. Jangan lupa untuk subscribe, like, dan share ya.



Artikel ini juga telah di publikasikan dalam bahasa inggris di: Seishun 18 Kippu (青春18きっぷ): a favorite for backpacker-adventure

Read More

Monday, March 11, 2019

3 Perbedaan antara Pedesaan dan Perkotaan di Jepang


3 Perbedaan Antara Pedesaan dan Perkotaan di Jepang


-|-


Assalamua'laikum teman-teman, kembali lagi di blog muabeyond.
Kali ini Muabeyond mau ngasih tahu apa aja sih beda nya desa dan kota di Jepang. Tentunya tidak akan sama dong. Penasaran? Langsung saja.

--||--

Negara Jepang merupakan salah satu negara yang terkenal dengan teknologi modernnya. Sampai-sampai, apabila mendengar tentang Jepang, terbayang hal-hal canggih yang sangat futuristik.

Tetapi, tidak semua lokasi di Jepang menerapkan teknologi ataupun fasilitas yang sama. Apalagi jika kita membandingkan pedesaan dan kota-kota besar seperti Tokyo atau Osaka. Terdapat beberapa perbedaan yang signifikan antara kota dan pedesaan, yaitu:

Nomor 1, Transportasi Publik.

Seperti yang sudah diketahui banyak orang, Jepang memiliki banyak jenis transportasi publik seperti Mass Rapid Trasnport, Monorail, Kereta cepat, Kereta Rel Listtik, bus dan masih banyak lainnya.

Apabila teman-teman berkunjung ke kota, teman-teman pasti dapat menemukan banyak kereta rel listrik dengan berbagai macam tujuan, bus maupun kereta bawah tanah yang menyambungkan berbagai tempat di kota tersebut. Tidak hanya memiliki banyak tujuan, namun jam operasi di kota dimulai dari pukul 4.30 pagi dan mempunyai frekuensi keberangkatan sekitar 10 - 20 menit sekali.

Di pedesaan, tentu saja transportasi publik seperti kereta rel listrik dan bus dapat ditemukan. Namun, kereta bawah tanah atau MRT hampir tidak akan ditemukan di pedesaan. Walau jam operasi kereta tidak terlalu jauh berbeda, dimulai dari sekitar jam 5.15 namun frekuensi kedatangan kereta berkisar 30 menit sampai 1 jam. Hal ini juga berlaku untuk bus dalam kota.

Artinya, apabila teman-teman telat beberapa menit saja. Teman-teman harus menunggu 30 menit sampai 1 jam untuk bisa sampai ke tempat tujuan. Hal ini dikarenakan, penduduk di desa jumlahnya jauh lebih sedikit apabila dibandingkan dengan penduduk di kota sehingga menyebabkan berkurangnya kuantitas dari transportasi publik.

Nomor 2, Makanan.

Jika teman-teman tinggal di kota besar seperti Tokyo ataupun Osaka, teman-teman pasti bisa menemukan hampir semua jenis makanan yang ada di Jepang. Dari harga yang paling murah sampai harga yang paling mahal. Tidak hanya itu, untuk orang-orang yang beragama islam, makanan yang berlabel halal ataupung aman untuk muslim telah banyak muncul di kota-kota besar Jepang.

Namun, hal ini akan berbeda jika teman-teman tinggal di pedesaan. Perbedaan penduduk yang signifikan antara kota dan pedesaan serta prospek ekonomi dan lingkungan membuat beberapa restoran yang menyajikan menu unik ataupun harga yang murah sangat jarang teman-teman temukan di pedesaan. Harga makanan yang dijual terbilang standar makanan Jepang yang berkisar antara 700 Yen - 1500 Yen.

Namun, hal ini belum tentu terjadi karena di beberapa kasus, teman-teman dapat menemukan berbagai restoran unik ataupun murah yang ada di pedesaan.

Nomor 3, Fasilitas umum.

Fasilitas umum di pedesaan maupun di kota tidak terlalu mempunyai perbedaan yang berarti. Namun, hal yang paling mencolok adalah jumlah fasilitas umum yang ada di desa dan dikota.

Selaras dengan tingginya jumlah penduduk yang ada di kota, tentunya memperbanyak frekuensi pembangunan fasilitas umum perkotaan dibandingkan dengan desa. Bisa di ambil contoh. Jika di desa, keberadaan satu rumah sakit ada setiap 5 KM persegi, maka kemungkinan besar di perkotaan terdapat 1 rumah sakit setiap 1-2 KM persegi.

Oleh karena itu, fasilitas umum di pedesaan lebih terbatas apabila dibandingkan dengan fasilitas-fasilitas yang ada di kota. Namun, terlepas banyaknya perbedaan yang ada antara desa dan kota, masing-masing tempat mempunyai daya tariknya sendiri sehingga akan sulit untuk memilih diantara keduanya.

--||--


Itulah 3 perbedaan antara desa dan kota di Jepang. Teman-teman punya pendapat lain tentang perbedaan ini? Langsung komen aja di bawah.

Terima kasih telah membaca artikel #hikaku episode kali ini. Sampai jumpa di artikel selanjutnya.






Jangan lupa untuk subscribe channel Muabeyond dengan klik disini atau tombol yang ada di samping layar serta subscribe blog ini untuk mendapat notifikasi artikel baru. Terima kasih.



Read More

Sunday, March 10, 2019

Wafer Cokelat Terbaik di Jepang



Wafer Cokelat Terbaik di Jepang

- | -




Assalamua'laikum teman-teman. Selamat datang kembali di blog Muabeyond. Saya minta maaf karena selalu menggunakan pesan pembuka ini di setiap artikel karena saya ingin menyapa teman-teman semua. Setiap artikel akan dimulai setelah karakter "- || -" dan Anda benar-benar dapat mengabaikan bagian ini. Baiklah, di sesi #snack kali ini, Muabeyond mau cerita sedikit tentang camilan cokelat wafer terenak versi muabeyond. Penasaran? Oke, langsung aja.


- || -

Wafer cokelat memiliki sejarah panjang di dunia. Salah satu wafer cokelat paling terkenal lahir pada awal abad ke-20 dan mendapat sambutan baik dari banyak konsumen. Sekarang, hampir lebih dari 70 tahun, ada begitu banyak varian camilan ini dan dibuat oleh banyak perusahaan.

Tidak terkecuali di Jepang. Chocolate Wafer adalah salah satu makanan ringan terkenal yang dijual di banyak toko ataupun supermarket. Namun, tanpa sengaja, saya menemukan sebuah harta karun. Wafer cokelat terbaik di Jepang yang pernah saya rasakan. Namanya "Plaisir".

Wafer cokelat ini dijual oleh salah satu rantai toko grosir terbesar di Jepang, Gyomu Suupa. Harga wafer cokelat ini sekitar 250 JPY atau 2,2 USD. Mungkin sekitar 30 ribu rupiah. Kotak kemasannya cukup berwarna, kombinasi oranye dan putih yang dominan dengan gambar wafer coklat yang asli. Wafer cokelat ini sebenarnya adalah produk dari Italia tetapi dibuat khusus untuk Jepang karena kamu dapat menemukan panduan berbahasa Jepang di bagian belakang kotak kemasan. Bagian yang terbaik, produk ini mempunyai logo halal karena telah disertifkasi oleh otoritas Islam di Italia.

Setelah membuka kotak kemasan, kita akan menemukan 5 baris cokelat. kemasannya menggunakan plastik tapi punya rasa aluminium yang cukup berkualitas dan memberikan kesan produk premium pada saat menyentuhnya. Plastik kemasannya tidak benar-benar berbeda dari kotak, karena masih memiliki kombinasi putih dan oranye yang dominan. Plastiknya mudah dibuka dan tidak memberikan perlawanan apapun seperti pada plastik biasa. Saat membuka plastik pembungkus, kita akan menemukan 4 buah wafer cokelat di dalamnya. Saya sangat percaya, pembuat produk ini sangat menjunjung tinggi kesempernuaan karena semua wafer cokelat ditumpuk dengan indah dan rapi di dalam plastik.

Bagian yang terbaik adalah rasa dari cokelat wafer ini dan rasa setelah selesai makan. Dengan begitu banyak lapisan wafer dan dilumuri oleh coklat, rasanya sangat ringan di dalam mulut dan tidak memberi kita rasa yang kuat seperti saat kita terlalu banyak makan cokelat. Sangat manis, tentu saja, namun, masih memberikan keseimbangan rasa di mulut. Saya percaya ini adalah wafer cokelat terbaik yang pernah saya makan. Um mama, sangat lezat.

Saya sudah makan banyak wafer cokelat dari berbagai negara. Tentu saja, setiap wafer memiliki karakteristik dan rasanya masing-masing. Namun, Plaisir ini, bagi saya pribadi, dapat memberikan kepuasan dalam setiap aspek ketika kamu ingin makan wafer dan cokelat. Luar biasa.

Jadi, Kesimpulannya? 250 Yen untuk satu kotak cokelat wafer? Saya sangat merekomendasikan Plaisir Milk & Latte untuk semua orang yang menyukai cokelat wafer dan sekarang tinggal di Jepang. Hal ini dikarenakan, Wafer cokelat ini akan mendefinisikan tingkat baru rasa wafer cokelat. Saya percaya Anda akan menyukainya juga seperti saya.

- || -

Itu dia. Terima kasih banyak untuk membaca artike #snack di Jepang Episode 1. Semoga ini memberi Anda pengalaman dan informasi untuk kamu semua. Sampai jumpa di artikel lain.

Jika Kamu tertarik, silakan kunjungi channel youtube saya: Muabeyond dan Instagram saya: Muabeyond. Jangan lupa untuk subscribe, like, dan share ya.

Artikel ini juga telah di publikasikan dalam bahasa inggris di: Best Chocolate Wafer in Japan


Read More

Saturday, March 9, 2019

I Became a Villainous Daughter: Prologue and Spoiler

I Became a Villainous Daughter: Prologue and Spoiler

-|-

Hello guys! Welcome back to Muabeyond blog. 

So, maybe you already know me from NU. I previously translated I become a dragon in another world and hated young lady accepts her fate. However,  I just realized that I violated the copyright of the owner.

Still, I want to practice my Japanese and I love to share my own thought about the novel I found. So I will create this kind of article to share it for you.

I found this novel on Alphapolis and I think I want to review and give it a spoiler. I would like to translate all of it, but it is not fair for the author because of the copyright law. I think about making a discord and just discuss the full translation among the community without sharing in this blog. So, we will not break any law because we use it for our personal interest. Just a wild thought. What do you think? 

Disclaimer: The picture and the translation are only for educational purpose and it will not harm the author right or novel. This picture is taken from Alphapolis and used for the cover of the book.


--||--



Alphapolis is one of the Japanese publisher for many works. You can actually read it for free or rental something on the website. However, you need to remember that Alphapholis is totally using Japanese and you can't copy it. So, if you are interested, just using chrome translate feature to understand the basic plot.

Okay, this is what I found. Akuyaku reijo ni narimashita or I Became a Villainous Daughter is a novel by 黒田悠月. Like other villain theme story, probably you already know a lot about what kind of this story, it is about a reincarnated Japanese person inside a game.

This is what We can get from the short summary:

"I, Hinase Kaede, seems to have died on my 15th birthday. When I wake up, I am already in a white room. I met a person that called himself a God. This self-claimed God said the cat that I helped used be God's possession and I will be reincarnated as my reward. However, that palace is another world. Inside the individual who committed suicide and died in an Otome game called [Renai crisis. Battle Maiden] abbreviated [Kuro Bato] that I loved so much."

After seeing the summary, we already know that this story about typical famous reincarnated to the game story. So many stories already use this topic. So, what is the difference? 

Okay, here a short translation from the prologue in alphapolis:

"
[......Seven, Eight, Nine......Ten, Hmm]

*sound of pairing rain*, *panting sound*.
This is tough. This is real though.
This body, doesn't really have any energy at all!
I, by only do sit-up exercise, already got up with heavy breath.
My blonde hair waves in the air.

The image reflected in the wall is, a slender limbs, skin like white porcelain... However, the face, the stomach and the upper arm are reddish skin that almost forgotten.
Erika Oldis, the daughter of marquis.
Right now, that is me.
Until a moment ago, I was a Japanese young girl that lives by doing part time, named Kaede Hinase.

After graduating from high school, I decide not to enter university and was preoccupied with part time Job. I spend my salary into Otome game, and attending an offline meeting of the official fan community.

One day, when I was waiting for a signal at the intersection on my way back, A truck suddenly hit me then I was dead, If this pattern similar with any light novel stories, I will be reincarnated in another world. 
Somehow, I will regain my memories from my previous world. That's the usual case.
However, in my case. It's a little bit different. 
"


That is the translation of the first paragraph of the Novel. The prologue continues with Hinase Kaede explain about the truth of her reincarnation story. 

Hinase is reincarnated, but after the event started. Erika, the villain's daughter, is committed suicide and death. After her death, Hanase soul enters the dead body of Erika.

After Hanase died in the previous world, she met the god. However, Hanase is dead because she wants to help a cat that in the fact belongs to the god.  That is why the god wants to give her a gift.

The god said that he made a world that resemble the Otome game that she played and he wants her to reincarnate inside that world. However, because one of the characters suddenly committed suicide, this world will fall apart and not end well.

The god asks Hanase to become Erika in that world. The god claim, Erika is really needed in this world because most of the event will include Erika inside it. Without her, this is just an ordinary world and will fall apart.

Then finally, Hanase now becomes Erika. However, after the suicide accident, her body becomes very weak. Erika realizes that if she change a little of her appearance, she will become prettier and be able to avoid the bad ending.

Even the person inside the body is different, the memory is still there. Then she found that so many things happen that cause Erika to commit suicide. Now, Erika wants to do her best in this world.

That's the spoiler of the prologue. Well, previously I said it will be just the same plot. But, I think this will turn interesting because she is reincarnated after the villain suddenly die and I want to know what kind of future that awaits our Heroine. I will try to read the other free sample to give more spoiler. That's it. 

If you are interested to read this, Of course, you can read it on here.  See you in the next article.


--||--

Please subscribe to my Youtube channel here or my blog here to support my blog to survive. Thank you so much for reading =D




Read More

Friday, March 8, 2019

Arthur Asle dan Pertanyaan Kenapa Harus Aku?

Arthur Asle dan "Kenapa Harus Aku?"
Sebuah #renungan


-|-


Assalamua'laikum teman-teman.
kali ini Muabeyond ingin mengajak teman-teman untuk mengambil sebuah pelajaran dari kisah nyata ini

--||--

Pada tahun salah satu 1943, Arthur Robert Ashe Jr lahir. Dia adalah seorang anak berkulit hitam yang berasal dari amerika. Namun Ashe adalah seorang jenius.

Ashe adalah petenis berkulit hitam pertama yang dipilih menjadi United States Davis Cup Team dan satu-satunya petenis berkulit hitam yang pernah memenangkan Wimbledon, US Open dan Australia Open. Pada tahun 1968, dia pernah dinobatkan sebagai petenis terbaik dunia dan petenis terbaik ke-dua didunia ditahun 1976.

Pada tahun 1983, Ashe melakukan operasi jantung dan secara tidak sengaja mendapat transfusi darah yang terdapat HIV didalamnya. Para penggemar dan keluarga sedih mendengar kabar yang menimpa Ashe. Dan salah satu penggemarnya, mengirimi surat yang berisi;

"Kenapa Tuhan memilihmu untuk menerima penyakit yang sangat buruk ini?"

Namun, respon Ashe lah yang membuat semua orang terharu mendengarnya,

"Di dunia ini- 50 juta anak mulai bermain tenis, 5 juta anak belajar tenis dengan serius, 500 ribu belajar untuk menjadi petenis profesional, 50 ribu orang berhasil masuk ke pertandingan, 5000 orang berhasil menuju grand slam, 50 orang mencapai Wimbledo, 4 orang ke semifinal, 2 orang di final,
ketika aku memegang piala tersebut Aku tidak pernah bertanya kepada Tuhan "kenapa Aku?",
dan saat penyakit hari ini datang, Aku tidak pantas bertanya kepada Tuhan "kenapa aku",
Kebahagian membuatmu menjadi gembira,
Mencoba membuatmu menjadi kuat,
Penderitaan membuatmu menjadi manusia,
Kegagalan membuatmu menjadi rendah hati dan sukses membuatmu bersinar,
Namun hanya kepercayaan dan sikap lah yang membuatmu terus melaju..."

Setelah itu, Ashe tidak menyerah dengan hidupnya. Sebelum ia meninggal pada tahun 1993, Ashe masih berhasil Ashe Foundation untuk melawan AIDS dan Arthur Ashe Institute for Urban Health.
Itulah Arthur Robert Ashe Jr, seorang legenda.

--||--

Nah itu adalah sedikit inspirasi yang bisa kita lihat teman-teman. Jangan pernah menyerah atau mempertanyakan kenapa harus kita yang mengalami kesulitan. Tetap percaya bahwa semua ada waktunya.

Sekian #renungan minggu ini. Sampai jumpa di artikel lainnya.

Jangan lupa untuk subscribe channel Muabeyond dengan klik disini atau tombol yang ada di samping layar serta subscribe blog ini untuk mendapat notifikasi artikel baru. Terima kasih.
Read More

Wednesday, March 6, 2019

Cerita Tidak Berfaedah (yang Katanya) Engineer: Prolog

Cerita Tidak Berfaedah (yang Katanya) Engineer
#Cerpen

-|-

Tiket? Cek. Paspor dan visa? Cek. Tas laptop? Cek. Koper? Cek. Baju pergi? Cek.

Oke, sudah semuanya.
Hari ini, Auma Dira Akbar atau biasa dipanggil dira membereskan barang-barang di rumah dengan gugup. Dira akan berpamitan dengan kedua orang tuanya dan adiknya. Ia akan pergi ke Jepang untuk bekerja sebagai seorang engineer.

Bukanlah sebuah keputusan yang mudah untuk kedua orang tua Dira untuk melepas anak pertamanya pergi merantau, ribuan kilometer dari rumah. Namun, orang tua Dira percaya, anaknya telah cukup dewasa untuk menentukan kehidupannya sendiri.

Walaupun kedua orang tuanya setuju dengan pilihan Dira, Dira paham bahwa didalam hati kedua orang tuanya, mereka tidak ingin Dira pergi. Namun, nasi telah menjadi bubur, Dira sudah harus berangkat dan tidak ada yang bisa dilakukan lagi.

Hari ini, Dira akan pergi sendirian. Bukan untuk liburan ataupun belajar. Namun untuk bekerja sebagai enginner teknik elektro.

Tetapi, perginya Dira ke Jepang ini membuat dirinya sangat gugup. Dira sama sekali tidak menguasai bahasa jepang tingkat lanjutan. Bahasa Jepang yang ia bisa hanyalah selevel percakapan anak TK. Mungkin saja, apabila kemampuan Dira dibandingkan dengan anak TK di Jepang, Anak TK mungkin akan lebih menang.

Alasan Dira bisa diterima di perusahaan ini? Simpel saja, Dira dibantu oleh banyak orang untuk mempersiapkan seluruh tahap wawancara yang ia telah lalui. Tentu saja, Dira tidak langsung diterima. Ia harus melaksanakan beberapa wawancara tambahan dan menunggu beberapa saat sampai akhirnya ia diterima di perusahaan ini.

Dira tidak pernah terlalu memikirkan apa yang akan terjadi setelah ia diterima. Sampai hari keberangkatan tiba. Dira merasa tidak ingin meninggalkan orang tuanya dan keluar dari zona nyaman nya. Dira terlihat pucat dan seperti ingin menangis.


Namun, Dira berusaha untuk menyembunyikannya. Ekspresi dari kedua orang tuanya yang penuh harap serta keinginan mereka untuk Dira selalu mendapatkan yang terbaik dalam pilihannya membuat Dira merasa ia harus kuat.

Dira merasa, bukan saatnya lagi ia mempertanyakan apakah keputusan ini benar benar yang terbaik untuk dirinya.

"Bismillah, semoga ini jadi pilihan yang terbaik"

bisik Dira sambil menutup pintu kamarnya. ketika ia keluar rumah, ayah dan ibu nya memeluk Dira dengan hangat.

"Jaga diri baik-baik, nak. Jangan lupa pulang ya."

"Iya mama. Tapi, Kita masih dirumah ma. Kita juga belum berangkat ke Bandara, ma."

"Tahu, Mama mengingatkan saja. Bisa aja kamu baru berapa langkah udah lupa sama rumah."

Mama Dira mencoba menutupi kesedihannya sambil membantu Dira membereskan barangnya. Setelah selesai, Dira dan kedua orang tuanya berangkat ke bandara Soekarno Hatta. Itulah hari terakhir Dira berada di Indonesia pada tahun itu.
Read More

Monday, March 4, 2019

Bagaimana Pergi ke Nagoya dari Osaka Hanya Menggunakan KRL di Jepang

Bagaimana Pergi ke Nagoya dari Osaka Hanya Menggunakan KRL di Jepang
#Melancong Episode 1


-|-


"Jalan-jalan di Jepang mahal? Engga juga ko."

Assalamua'laaikum teman-teman. Apa kabar? Aman aja lah ya.

Kali ini, saya pengen ngajak teman-teman buat #melancong di Jepang. Mahal? Engga juga ko, yang penting kamu tahu aja tips dan triknya supaya bisa melancong yang hemat di Jepang. Kali ini Muabeyond akan mencoba mengunjungi kota nagoya dari kota osaka. 

Trivia Jepang: Osaka dan Nagoya merupakan salah satu kota terbesar di Jepang dimana Nagoya berada di wilayah tengah Jepang (Central) sedangkan Osaka berada di wilayah Barat (Jepang).

Nah, kalau teman-teman datang ke Jepang bulan Maret, Juli atau Desember dan punya tenaga lebih, jalan-jalan lah menggunakan tiket KRL seishun 18 Kippu. Apa itu seishun 18 Kippu? Nah Muabeyond udah pernah menuliskannya di artikel ini. Teman-teman bisa langsung cek aja.

Nah kembali lagi. Ada beberapa cara untuk bisa pergi ke Nagoya dari Osaka. Teman-teman bisa menggunakan bus, pesawat terbang, shinkansen ataupun KRL. karena kita akan menggunakan 18 kippu, makanya satu-satunya transportasi yang akan kita gunakan adalah KRL JR. 

Trivia: Ada sebuah kalimat terkenal di masyarakat jepang yang berbunyi "selama kamu punya uang, dimanapun kamu berada, kamu bisa pergi ke tokyo dengan kereta". Dan, benar. Hampir semua kota di pulau utama Jepang terhubung oleh jalur kereta sehingga dimanapun kita berada, kita bisa naik kereta ke Tokyo. Yeay. *kalau dari okinawa sih ga bisa hehe

Nah Jalur dan waktu yang akan kita gunakan adalah seperti ini :

-------------
07.03 - 07.31 Osaka - Kyoto (menggunakan JR Special Rapid Service for Maibara)
07.33 - 08.30 Kyoto - Maibara (menggunakan JR Special Rapid Service for Maibara)
08.33 - 09.05 Maibara - Ogaki (menggunakan JR Tokaidi Line Local for Ogaki)
09.11 - 09.43 Ogaki - Nagoya (menggunakan JR Tokaido Line New Rapid for Toyohashi)
--------

Dari mana Muabeyond tahu jalurnya? Mudah aja, Muabeyond pakai aplikasi Hyperdia. Apa itu Hyperdia? akan dibahas di artikel lainnya. Intinya, Hyperdia ini sangat berguna buat kita yang mau jalan-jalan di Jepang karena bisa jadi pemberi informasi tentang stasiun tujuan.

Dalam perjalanan ke nagoya ini, Muabeyond sebenarnya bisa saja berangkat dari jam 5 pagi. Hanya saja, karena saat pergi sedang musim dingin, matahari terbit itu sekitar jam 7. Ini lah yang memutuskan muabeyond untuk tidak terburu-buru berangkat dari Osaka. 

Nah pertama, teman-teman harus masuk ke stasiun Osaka dengan menggunakan 18 kippu. Sebenarnya bisa aja pakai tiket biasa namun harganya akan sangat mahal dan menjadi tidak worth it untuk digunakan. Jika teman-teman menggunakan 18 kippu, teman-teman harus melalui gerbang khusus karena pengecekannya dilakukan secara manual.

Oke, saatnya berangkat~

Perjalanan pertama adalah stasiun Osaka menuju stasiun Kyoto menggunakan JR Special Rapid service yang tujuannya Stasiun Maibara. Sebenarnya, kita juga harus ke Maibara namun Muabeyond pisah karena tidak semua kereta langsung menuju stasiun Maibara. Jadi teman-teman bisa ke stasiun kyoto terlebih dahulu kemudian lanjut ke stasiun Maibara. Nah, untuk perjalanan pertama ini, teman-teman jika memungkinkan harus mengantri lebih cepat karena stasiun osaka bukanlah stasiun pertama sehingga hanya sedikit kesempatan untuk bisa duduk. Dari pengalaman sih, Muabeyond baru bisa duduk setelah deket kyoto stasiun. Maklum, telat ngantri hehe.

Nah setelah sampai stasiun Kyoto, teman-teman tidak perlu keluar kereta karena kereta nya tetap akan kembali berangkat untuk menuju stasiun Maibara. Kalau teman-teman ingin meninkmati arsitektur dari stasiun kyoto yang terkenal, teman-teman bisa juga untuk keluar sejenak dan berkeliling didalam stasiun kyoto. Menurut Muabeyond, stasiun kyoto merupakan salah satu stasiun terbesar didaerah barat karena merupakan perlintasan banyak kereta dan bermacam-macam jenis. Keren banget deh =)

Trivia: Karena Muabeyond lupa ngambil foto pas lagi berangkat, Muabeyond masukin fotonya saat Muabeyond travel malam hari aja ya di Kyoto. Maaf :').




Nah lanjut, dari stasiun kyoto kita menuju stasiun maibara. Stasiun maibara bukan terletak di kota sebesar Osaka atau Kyoto, jadi memang tidak terlalu banyak yang bisa dilihat. Namun, arena sedang salju, pemandangannya Semuanya putih dan cantik banget.

Trivia lagi: Ini beberapa pemandangannya hehe, cantik kan?








Setelah sampai di stasiun maibara, kita melanjutkan ke ogaki dan akhirnya sampai ke Nagoya. Stasiun ogaki juga memiliki bentuk yang mirip dengan stasiun Maibara sehingga tidak banyak hal yang bisa dilihat.




Akhirnya, kita sampai di Nagoya setelah berangkat dari stasiun Ogaki. Dalam beberapa kasus, teman-teman bisa langsung sampai ke stasiun Nagoya setelah menempuh perjalanan sekitar 3 jam. Oh ya, ini minimal ya waktunya. Kadang-kadang juga bisa sampai 4 jam loh.

Ternyata, pergi ke nagoya dari Osaka beneran terbukti bisa menggunakan kereta JR. Oh ya, jangan lupa, Jika saya tidak menggunakan Juu Hachi Kippu, naik KRL dari Osaka ke Nagoya itu mahal banget dan tidak worth it. Lebih baik memilih bus atau shinkasen saja. 

Jadi untuk teman-teman yang berniat hemat, gunakanlah 18 kippu. XD

Sekian artikel #melancong episode 1 ini. Semoga artikel ini bermanfaat buat teman-teman. Sampai jumpa di artikel selanjutnya =D

Oh ya, kunjungi juga Youtube Muabeyond dan Instagram Muabeyond untuk konten dan banyak hal lainnya =)


Read More

Sunday, March 3, 2019

Best Chocolate Wafer in Japan



Best Chocolate Wafer in Japan

-|-


Assalamua'laikum my brother and sister. Welcome back to Muabeyond blog. My apology for using this header in every article because  I feel like to say "HI" to all of you. Every article will start after "--||--" character and you absolutely can ignore this part. All right, I am sorry for wasting your time, Let's start.


--||--


Chocolate Wafer has a long history in the world. One of the most famous chocolate wafers was born on the early of the 20th century and get a great acceptance from the customer. Now, almost over 70 years, there are so many variants of this snack and made by so many companies.

There is no exception in Japan. Chocolate Wafer is one of the famous snacks sold in many stores and convenience store. However, unintentionally, I found a hidden gem. The best Chocolate Wafer in Japan that I ever tasted. It called "Plaisir Chocolate Wafer".

This chocolate Wafer is currently sold by one of the biggest store chains in Japan, Gyomu Suupa. This chocolate wafer's price is around 250 JPY or 2.2 USD. The package is quite colorful, a dominant orange and white combination with the picture of the actual program. This is a product from Italy but specially made for Japan because we can found a Japanese guide on the back side of the cover. The best part, it is Halal certified by Islamic authority in Italy.

After opening it, you will find 5 packages. This package used a high-quality aluminum feel plastic and give a premium product vibe when you touch it. The package is not really different from the box, because it still has a dominant white and orange combination. This package is easily opened and doesn't give you a resistance feel like normal plastic. When peeling the plastic, we will find 4 pieces of the chocolate wafer inside it. I believe the maker has a perfect wanna-be standard because all the chocolate wafer is beautifully stacked inside the packages. 

The best part is the taste and after taste. With so many layers of wafer and coated by chocolate, the taste is really light inside the mouth and doesn't give us a strong after taste like when we eat too much chocolate. It is really sweet, of course, however, it still gives a balance taste in the mouth. I believe this is the best chocolate wafer that I have ever eaten. Um mama, very delicious. 

I have eaten many chocolate wafers from any country. Of course, every wafer has its own characteristic and taste. However, Plaisir Chocolate Wafer, for me personally, can give pleasure in every aspect when you want to eat a wafer and chocolate. This is amazing.

So, the conclusion. A 2.2 USD for a box chocolate wafer? I highly recommended Plaisir Milk & Latte for everyone who loves chocolate wafer and now live in Japan. This chocolate wafer will define a new level of chocolate wafer taste. I believe you will love it too like I do.


--||--

That's it. Thank you so much for reading #snack in Japan Episode 1. Hope this gives you a whole new experience and information. See you on another article.

If you are interested, please visit my youtube channel: Muabeyond and my Instagram: Muabeyond. Don't forget to subscribe, like and share.


Read More

Saturday, March 2, 2019

Politik Indonesia yang Menghancurkan Lingkungan

Politik Indonesia yang Menghancurkan Lingkungan
Indonesia vs Politik
#iken Episode 1

-|-

"Jika calon pejabat atau petinggi pemerintah serta relawannya  tidak peduli dengan hal detail yang cukup berdampak seperti ini, Apakah mereka akan peduli dengan nasib penduduk kecil seperti kita yang tidak memiliki kuasa apapun?"

Assalamua'laikum teman-teman. Aman aja kan kondisinya?

Kembali lagi nih di blog Muabeyond. Kali ini muabeyond akan memulai sesi baru, yaitu #iken. Dimana di sesi #iken ini, muabeyond akan membuat sebuah opini tentang topik yang sifatnya super subjektif dan kontroversial karena cuman berasal dari sudut pandang yang muabeyond ingin bahas serta sudut pandang orang dari luar. Oleh karena itu, teman-teman yang ingin membantah dan berdiskusi, boleh banget buat komen dan melakukan counter argument dari setiap kalimat yang Muabeyond tulis.

Seru ya kelihatannya? Oke, langsung aja.

Setiap 5 tahun, Indonesia akan menjadi tahun politik. Tahun 2019 pun mungkin saja bisa menjadi salah satu tahun politik paling panas yang ada didalam sejarah Indonesia. Namun, di pembahasan kali ini, Muabeyond tidak akan membahas tentang politik secara umum tapi praktik politik yang nyatanya sangat dekat dengan menghancurkan lingkungan. Mari kita bahas.

Setiap tahun politik datang, para peserta ajang pemilihan akan sangat gencar melakukan kampanye dimana-mana dengan berbagai media apapun. Hal yang paling mencolok adalah penggunaan banner dan poster yang di letakkan di banyak tempat. Hal yang paling menyebalkan adalah banner dan poster yang dipasang tersebut kebanyakan besar tidak memiliki izin sehingga dipasang secara illegal. Tidak hanya membuat pemandangan menjadi tidak nyaman dengan baliho serta poster tersebut, namun nyatanya praktik pemasangan ini juga berpotensi merusak lingkungan yang telah bertahun-tahun dilakukan oleh para calong anggota DPR, DPRD, pejabat bahkan tingkat presiden sekalipun. Ko bisa, ya?

Pertama, merusak keindahan kota. Mungkin bagi sebagian orang, tata kota dan keindahan kota tidak termasuk kedalam kategori lingkungan. Tetapi, Muabeyond secara pribadi mempunyai pendapat yang berbeda. Keindahan kota termasuk dari lingkungan! Dan baliho atau poster yang dipasang benar-benar menghancurkan aspek yang pertama ini. Bagaimana tidak, di beberapa kota dan daerah di Indonesia, pemasangan atribut atribut tersebut tidak memiliki izin dari daerah tersebut. Entah memang didaerah tersebut tidak memiliki peraturan yang jelas tentang pemasangan baliho atau poster atau memang si pemasang tidak mau tahu tentang aturan tersebut.

Bayangkan saja, pemasangan atribut atribut tersebut berada diantara pepohonan, ditiang listrik, di dinding rumah penduduk, atau bahkan ditempat yang mungkin tidak terbayangkan oleh penduduk.

Selama memiliki izin, dimanapun diletakkan, Muabeyond tidak akan berkomentar karena pastinya itu tanggung jawab daerah tersebut dan jika masih hancur kondisinya, maka yang perlu dikomentari adalah pemberi izin pemasangan atribut tersebut. Tapi jika tidak memiliki izin, mungkin sebaiknya para simpatisan dari calon tersebut ditiadakan saja.

Kedua, pemasangan poster atau baliho di pohon dengan menggunakan paku. Hal ini mungkin terlihat sepele bagi beberapa orang. Bahkan ada saja oknum-oknum yang tidak akan terjadi apa-apa dengan pohon apabila dipaku.

Namun, semua stigma itu salah. Pohon yang dipaku punya kesempatan besar menjadi rusak dan dikemungkinan terburuknya sampai mati. Hal ini terjadi dikarenakan paku biasnaya berbahan besi yang dengan mudah bisa menghasilkan karat sedangkan pohon merupakan makhluk hidup. Seperti manusia, apabila benda asing masuk kedalam tubuh pohon, maka akan ada gangguan dengan pohon. Walau banyak pohon yang bertahan hidup, tapi hal ini bukan jadi alasan untuk kita dengan bebas melakukan percobaan perusakan pohon yang sudah hidup lama.

Ketiga, sampah yang dihasilkan oleh sisa dari baliho dan poster tidak diurus. Walaupun terdapat peraturan bahwa pada saat waktu tenang sebelum pemilu dilakukan seluruh atribut politik harus dibersihkan, namun fakta dilapangan berbeda. Banyak sekali atribut yang dibiarkan begitu saja selama berbulan-bulan bahkan hingga pemilihan nya selesai. Para simpatisan dan calon-calon pejabat yang tidak tahu terpilih atau tidak, enggan untuk membersihkan atribut milik mereka. Akibatnya, atribut yang dibiarkan ini menjadi sampah di jalanan dan mengotori lingkungan sekitar. Padahal pada poster dan baliho yang akhirnya menjadi sampah tersebut, terdapat banyak zat kimia yang digunakan (tinta dan lainnya) yang sebenarnya sangat tidak cocok dengan lingkungan. Terlebih lagi, sampah yang muncul ini bisa saja menjadi potensi dalam pencemaran lingkungan.

Itulah bukti subjektif yang Muabeyond ingin sampaikan tentang politik Indonesia yang nyatanya perlahan menghancurkan lingkungan. Jika calon pejabat atau petinggi di pemerintah serta relawannya tidak peduli dengan hal detail yang cukup berdampak seperti ini, Apakah mereka akan peduli dengan nasib penduduk kecil seperti kita yang tidak memiliki kuasa apapun?

Saya pribadi tidak yakin hal itu dapat terjadi. Selagi masih ada waktu, cermatlah memilih pemimpin mana yang akan peduli dengan hal-hal kecil seperti lingkungan sekitar.

Sekian aja dari sesi #iken episode kali ini. Muabeyond mohon maaf apabila terlihat sangat serius dan menggebu-gebu. Hal ini dikarenakan, ini adalah salah satu isu yang muabeyond ingin sampaikan agar mungkin ada yang mempunyai pikiran yang sama dengan Muabeyond.

Semoga artikel ini bermanfaat buat teman-teman. Sampai jumpa di artikel selanjutnya =D
Oh ya, kunjungi juga Youtube Muabeyond dan Instagram Muabeyond untuk konten dan banyak hal lainnya =)
Read More